FC2ブログ
 
APIのカリ・チョデ・プロジェクト報道
私も参加するAPI Fellowship(日本財団)の、ジョグジャカルタ・チョデ川流域でのプロジェクトに関する報道記事です。

2011年2月9日コンパス紙
http://regional.kompas.com/read/2011/02/09/21520294/Empat.Negara.Studi.Banding.di.Kali.Cod

Empat Negara Studi Banding di Kali Code

Editor: Benny N Joewono
Rabu, 9 Februari 2011, 21:52 WIB


foto kalicode-dari kompas

Kompas/Ferganata Indra Riatmoko
Aliran Lahar Dingin Mencapai Kali Code - Warga membekali diri dengan jaring untuk menangkap ikan yang lepas dari keramba akibat gerusan lahar dingin dari Gunung Merapi di Kali Code, Kampung Jogoyudan, Kelurahan Gowongan, Kecamatan Jetis, Yogyakarta, Kamis (4/11/2010). Lahar dingin yang mengalir sampai Kali Code mengakibatkan kerusakan pada puluhan keramba ikan milik warga yang dipasang di sungai tersebut.


YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Empat negara yang terdiri atas Thailand, Jepang, Filipina dan Malaysia akan melakukan studi banding di kawasan Sungai Code Yogyakarta pada 13-22 Februari 2011.
"Hasil studi banding itu selanjutnya akan digunakan sebagai elemen perencanaan kawasan Code ke depan," kata Ketua Pemerti Code, Toto Pratopo usai bertemu Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X di Yogyakarta, Rabu (9/2/2011).
Menurut dia, momentum itu merupakan waktu yang sangat tepat pascabencana erupsi Gunung Merapi untuk secara serius menata kawasan Code ke depan, termasuk adanya pembentukan kelembagaan multi pemangku kepentingan yang bisa menangani kawasan tersebut.
"Untuk penataan Code ke depan diwacanakan ada semacam komisi Ad Hoc. Selama ini wacana tersebut sudah digulirkan karena dari sisi undang-undang belum ada aturan yang memungkinkan untuk penataan Code," katanya.
Ia mengatakan, kegiatan awal penataan kawasan Code telah berlanjut pada pemetaan dan pemotretan dampak bencana untuk membuat perencanaan partisipatif.
"Konsep itu pada 21 Februari 2011 akan dipresentasikan ke Gubernur DIY, agar penataan kawasan Code dengan dasar komunitas," katanya.
Dalam jangka panjang, menurut dia, hal itu bisa mengarah pada pembentukan kegiatan pariwisata di Code sebagai bentuk akses untuk melihat dinamika yang terjadi di perkampungan, yakni pengentasan warga miskin melalui akses tersebut.
Ia mengatakan, kawasan yang direncanakan untuk ditata ulang itu terdiri atas 15 titik lintas kabupaten dan kota mulai dari wilayah Plemburan hingga Wirosaban.
"Kelanjutan dari penataan kawasan Code itu juga akan kami wacanakan untuk pembentukan peraturan daerah mengenai permukiman di pinggir sungai," katanya.